Home OLAHRAGA Isu Pengaturan Skor, Oknum Exco Minta Madura FC Mengalah

Isu Pengaturan Skor, Oknum Exco Minta Madura FC Mengalah

439
0
SHARE

SUMENEP – Tak salah jika tuntutan masyarakat agar PSSI berbenah terus bergelora. Sebab, masih ada sejumlah oknum petinggi PSSI yang memanfaatkan posisinya untuk menekan klub anggota. Sebagaimana pengakuan Manajer Madura FC Januar Herwanto. Dalam pengakuannya, salah seorang oknum anggota Exco PSSI itu, meminta timnya terlibat dalam pengaturan skor. Yakni, saat Madura FC melawat ke Stadion Maguwoharjo menghadapi PSS Sleman pada 2 Mei lalu. Oknum itu meminta secara langsung kepada manajer Madura FC Januar Herwanto agar timnya rela melepas laga di matchday kedua wilayah timur Liga 2 itu.

“Awalnya via WhatssApp (WA), kemudian melalui telepon,” kata Januar kepada Jawa Pos. Nah, dalam percakapan telepon, si oknum Exco meminta agar Madura FC mengalah. Tapi Januar dengan tegas menolak permintaan itu.

Januar dan pasukannya membuktikan di lapangan. Mereka akhirnya menang dengan skor tipis 2-1. Gol Yusuf Effendi dan Bayu Firmansyah hanya mampu dibalas satu kali melalui eksekusi penalti Cristian Gonzales.

Upaya pengaturan skor itu sudah dilaporkan manajemen Madura FC ke Komdis PSSI. Laporan itu dilakukan berbarengan dengan kasus pemukulan pemain Madura FC saat kontra PSS di babak 8 besar (6/11). Januar juga sudah membawa nama oknum Exco yang meminta timnya mengalah. Termasuk membawa bukti berupa telepon dari si oknum tersebut. Januar menegaskan, keputusan untuk membuka borok Liga 2 ini sudah benar-benar bulat. “Kalau kami nggak lapor, otomatis kami menjadi bagian dari kartel yang merusak sepak bola,” tegasnya. Dia meminta setiap tim wajib melawan hal yang menyimpang. “Karena kalau sepak bola dikuasai kartel, sepak bola Indonesia hanya akan berkembang biak dalam asbak,” lanjutnya.

Kabar baiknya, Komdis PSSI merespons laporan Januar. Rencananya, Komdis akan melakukan pertemuan dengan manajemen Madura FC di Jakarta. Pertemuan itu akan digelar besok pada pukul 14.00 WIB.

“Saya harap Komdis menindak tegas dengan memberhentikan dia (oknum Exco PSSI),” tegasnya. Sayang, Januar enggan menyebut identitas sang oknum. “Biar dia nggak siap nyari-nyari alasan,” tambahnya. Tapi, yang jelas Januar menanti tindak lanjut dari Komdis. “Kalau PSSI ingin mendapat kepercayaan, harus dimulai dari dirinya sendiri,” tutur Januar.

Salah satu anggota Komdis Dwi Irianto membenarkan jika akan ada pemanggilan untuk Madura FC. Menurut Dwi, seharusnya pihak Madura FC sudah datang dan menghadap Komdis PSSI pekan lalu. ’’Tapi karena masih ada pertandingan, Kamis (29/11) ini kami panggil. Kalau tidak bisa datang lagi, ya pekan depan,’’ tuturnya. (gus/rid/bas)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here