Home HUKUM Panglima TNI Janji Seret KKB

Panglima TNI Janji Seret KKB

0
SHARE
EVAKUASI: Kapolda Papua Irjen Pol Martuani Sormin Siregar melihat langsung proses evakuasi anggota Brimob Bharatu Wahyu saat tiba di Wamena, Kabupaten Jayawijaya. FOTO: Solopos

TIMIKA – TNI melontarkan pernyataan tegas atas penembakan yang terjadi di Kabupaten Nduga, Papua. Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto menegaskan akan menyeret kelompok kriminal bersenjata (KKB) Wilayah Ndugama, Papua yang membunuh puluhan pekerja PT. Istaka Karya dan prajurit TNI untuk diadili secara hukum.

“TNI – Polri tegas untuk menangani masalah ini. Kelompok kriminal bersenjata itu akan kita tangkap dan adili sesuai hukum yang berlaku di Indonesia,” kata Marsekal Hadi di Timika, Papua, Kamis (6/12).

Panglima TNI menegaskan, tragedi kemanusiaan yang terjadi di Nduga itu bukan peristiwa kriminal biasa.

“Ini adalah perbuatan yang sangat keji sehingga TNI – Polri akan menangani masalah ini secara serius,” tegasnya.

Jajaran Polri, kata Panglima, akan segera melakukan olah tempat kejadian perkara pembunuhan pekerja PT. Istaka Karya di Gunung Kabo dan penembakan Sertu Anumerta Handoko di Pos Yonif 755/Yaled di Mbua untuk mengumpulkan bukti-bukti.

Melalui proses penegakan hukum terhadap para pelaku kejahatan tersebut diharapkan masyarakat Nduga kembali ke kondisi kehidupan yang tenang tanpa ketakutan akibat teror penembakan oleh KKB.

Panglima TNI mengatakan saat ini aparat gabungan TNI-Polri telah menguasai sepenuhnya Gunung Kabo, lokasi pembantaian puluhan pekerja PT. Istaka Karya oleh KKB.

Utamakan Korban
Di tempat berbeda Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan, pemerintah mengutamakan evakuasi korban pembunuhan kelompok kriminal separatis bersenjata (KKSB) di Distrik Yigi, Nduga di Papua. Wapres juga menyampaikan duka cita yang mendalam atas kasus pembunuhan yang menimpa pekerja PT Istaka Karya.

“Tentara dan polisi baru masuk ke sana,” ujar Jusuf Kalla usai peresmian pembukaan Kongres Persatuan Insinyur Indonesia (PII), Kamis (6/12).

Jusuf Kalla menambahkan, pemerintah belum menerima laporan yang tepat terkait jumlah korban. Dalam hal ini masih menunggu hasil evakuasi yang dilakukan oleh TNI dan Polri. Jusuf Kalla mengaku belum menerima laporan secara rinci terkait kelanjutan pembangunan infrastruktur di Papua. Sebab, Jusuf Kalla baru saja tiba dari Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Buenos Aires.

Jusuf Kalla menyampaikan duka cita mendalam atas peristiwa penembakan dan pembunuhan yang menimp pekerja PT Istaka Karya, di Papua. Adapun pemerintah menghargai mereka sebagai pahlawan pembangunan. Pemerintah meminta TNI dan Polri untuk menangkap pelaku penembakan tersebut.

Hingga Kamis ini aparat gabungan TNI-Polri telah berhasil menemukan 16 jenazah yang diduga merupakan pekerja PT. Istaka Karya yang dibunuh KKB pada 2 Desember 2018. Jenazah para korban maupun pekerja yang ditemukan selamat akan segera dievakuasi dari Mbua ke Timika pada Kamis siang ini.

Tim gabungan TNI-Polri telah mengevakuasi sembilan jenazah pekerja proyek jalan Trans Papua, yang dibunuh oleh kelompok kriminal separatis bersenjata (KKSB) di Distrik Yigi, Nduga di Papua. Selain korban tewas, tim juga mengevakuasi delapan korban yang selamat.

“Tadi jam 10 WIT kita sudah mengevakuasi korban yang selamatnya berjumlah delapan orang menggunakan pesawat Heli Bell TNI AD,” jelas Kapendam XVII/Cendrawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi, saat dihubungi melalui sambungan telepon, Kamis (6/12).

Dari delapan orang korban selamat itu, empat orang di antaranya merupakan warga asli Papua. Di antara empat warga asli Papua tersebut, terdapat karyawan di PT Istaka Karya, yang mana para pekerjanya dibunuh oleh kelompok kriminal separatis bersenjata (KKSB) beberapa waktu lalu.

“Dia adalah salah satu karyawan PT Istaka Karya yang tidak tidur di kamp karena dia punya rumah di Yigi, dia di rumahnya sendiri. Beserta beberapa temannya,” kata Kapendam.

Kemudian, sekitar pulul 11.00 WIT, Helikopter Bell TNI AD kembali mendarat di Timika, Papua, dengan mengangkut sembilan jenazah korban pembunuhan tersebut. Ia menjelaskan, jenazah-jenazah tersebut kini tengah menjalani autopsi di apron milik PT Freeport yang ada di Bandara Moses Kilangin, Timika, Papua.

“Kita upayakan secepatnya (korban lainnya) dievakuasi. Yang jelas kalau malam ini cuaca sudah tidak memungkinkan, berarti menunggu besok lagi,” ujarnya.

Kapendam menambahkan, saat melakukan pengevakuasian pada siang hari, tim evakuasi mendapatkan serangan dari KKSB. Namun, ia belum mendapatkan laporan lebih lanjut seperti apa serangan yang dilancarkan oleh KKSB, ia hanya tahu terjadi kontak tembak saat itu. “Tidak ada (helikopter yang ditembak), yang ditembak adalah petugas keamanan. Tidak ada (yang terluka),” jelasnya.(indp/rep/bis)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here