Home NASIONAL Indonesia Sampaikan Duka kepada Pemerintah Sri Lanka, Tak Ada WNI Jadi Korban...

Indonesia Sampaikan Duka kepada Pemerintah Sri Lanka, Tak Ada WNI Jadi Korban Bom

0
SHARE
BOM SRI LANKA: Personel kepolisian melakukan olah tempat kejadian perkara ledakan di Hotel Shangri-La, Kolombo, Sri Lanka, Minggu (21/4/2019). FOTO: Antara Foto/REUTERS/Dinuka Liyanawatte/wsj.

JAKARTA — Menteri Luar Negeri Retno Marsudi memastikan hingga saat ini belum ada informasi warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi korban dalam serangkaian ledakan bom di Sri Lanka, Ahad (21/4) kemarin. Menurut Retno, hal itu setelah komunikasi yang dilakukan Kementerian Luar Negeri dengan Duta Besar Indonesia untuk Sri Lanka beberapa saat setelah serangan terjadi di beberapa tempat.

“Mulai sejak saat itu diupdate dari waktu-waktu, tentunya kita mencari informasi mengenai masalah WNI kita, apakah ada korban WNI kita dan sejauh ini kita tidak memperoleh informasi ada korban dari WNI,” ujar Retno di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Senin (22/4).

Namun, Retno akan terus memperbarui informasi keberadaan WNI di Sri Lanka. Retno juga mengatakan Pemerintah juga berencana menemui Menteri Luar Negeri Sri Lanka. “Sekali lagi kita terus update dan saya berencana melakukan pembicaraan dengan Menlu Sri Lanka,” ujar Retno.

Hari ini Pemerintah Indonesia juga menyampaikan secara langsung ucapan duka cita dan simpati atas serangkaian ledakan bom yang terjadi di Sri Lanka, Ahad (21/4). Ucapan duka cita tersebut disampaikan langsung Menteri Luar Negeri Retno Marsudi kepada Duta Besar Sri Lanka untuk Indonesia, Senin (22/4).

“Hari ini saya bertemu dengan duta besar Sri Lanka yang ada di Jakarta, dan sekali lagi atas nama Pemerintah Indonesia kita menyampaikan secara langsung ucapan duka cita dan simpati atas kepada Pemerintah dan juga korban dan keluarga korban, dari serangan yg terjadi di beberapa tempat di Sri Lanka,” ujar Retno.

Menurut Retno, Pemerintah Indonesia juga menawarkan bantuan kepada Pemerintah Sri Lanka, apabila Indonesia dibutuhkan dalam proses selanjutnya. Sebab, dalam pertemuan itu, Dubes Sri Lanka menyampaikan ucapan duka cita dari Indonesia salah satu yang pertama.

“Karena itu mereka menyampaikan terima kasih banyak dan dalam diskusi tadi saya juga menyampaikan apabila ada hal-hal yg diperlukan untuk membantu mereka, maka Indonesia siap,” ujar Retno.

Serangkaian ledakan bom terjadi di Sri Lanka antara lain tiga gereja dan tiga hotel di Sri Lanka pada Ahad (21/4). Ledakan telah mengakibatkan setidaknya 290 orang tewas dan 500 lainnya terluka.

Sebagian besar korban adalah warga Kristiani yang sedang menghadiri ibadah kebaktian paskah. Selain itu, 35 warga asing, di antaranya berasal dari Jepang, Belanda, Cina, Inggris, Amerika, dan Portugis juga berada di antara daftar korban tewas.

Dari istana diberitakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengecam keras aksi pengeboman yang terjadi di berbagai lokasi di Kolombo, Sri Lanka, Minggu (21/4) .

“Indonesia mengecam keras serangan bom di beberapa tempat di Sri Lanka, hari ini. Atas nama seluruh rakyat Indonesia, saya juga menyampaikan duka cita yang mendalam kepada Pemerintah Sri Lanka dan seluruh keluarga korban. Semoga korban yang luka-luka dapat segera pulih,” tulis Presiden Jokowi melalui akun twitternya @jokowi, Minggu (21/4) malam.(rep/setkab)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here