Home BANTEN Dirut RS Misi Bantah Putuskan Kontrak Sepihak 

Dirut RS Misi Bantah Putuskan Kontrak Sepihak 

0
SHARE
RS MISI: Suasana Pelayanan di RS Misi Lebak kepada masyarakat, Selasa (13/8). FOTO: Ahmad Fadilah/Banten Ekspres

LEBAK – Direktur Utama (Dirut) manajemen Rumah Sakit Misi Rangkasbitung, Deni Hardianto, membantah telah memutuskan kontrak secara sepihak kepada empat pekerja kontrak pada awal Agustus 2019 lalu. Sebab, keputusan pemberhentian kontrak kepada pihak yang bersangkutan sudah dikaji terlebih dahulu dari hasil penilaian yang dilakukan oleh manajemen.

“Mereka diputuskan kontrak, karena saat melaksanakan pekerjaannya dinilai tidak masuk target yang ditetapkan oleh manajemen,” kata Deni saat ditemui di ruang kerjanya, Selasa (13/8).

Kata dia, pemutusan kontrak yang dilakukan manajemen kepada pihak yang bersangkutan satu bulan sebelum diberhentikan, keempat pekerja kontrak tersebut sudah dipanggil dan diberikan penjelasan bahwa bulan depan atau Agustus kontrak kerjanya tidak akan diperpanjang.  “Kami keberatan jika pemutusan kontrak dinilai melanggar pasal 62 Undang-undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan,” ujarnya.

Namum terkait penyebab tidak diperpanjangnya keempat tenaga kontrak tersebut, ia tidak bisa mempublisnya, karena hal itu merupakan sebuah privasi manajemen untuk tidak memberikan hasil penilaiannya, baik  kepada rekan kerjanya atau diluar yang bersangkutan. Sebab, pihaknya merasa khawatir jika dijelaskan akan mengurangi sikap percaya diri dan mengalami penurunan mental saat melamar kerja di perusahaan lainnya. “Kontrak kerja yang biasa kami lakukan satu tahun, sedangkan jika tenaga kontrak dapat bekerja sesuai kebutuhan RS Misi,  tentu akan diberikan kesempatan kontrak kedua. Kemudian setelah kontrak kedua bagus kinerjanya, mereka akan masuk ketahapan Calon Pegawai atau Capeg,” ungkapnya.

Deni juga mengaku, adanya tudingan yang disampaikan oleh sejumlah tenaga kerja kontrak yang diputuskan kontrak beberapa pekan lalu, pihak manajemen tidak terima. Karena, karyawan kontrak jika bekerja tidak sesuai keinginan RS Misi harus siap mengambil resiko. “Intinya, jika mereka dalam bekerja sesuai prosedur, tentu akan kami perpanjang. Kemudian jika tidak mematuhi, ya sebaliknya. Karena yang butuh pekerjaan bukan mereka dan kita memberikan kesempatan bagi warga yang berkeinginan bekerja di RS Misi,” pungkasnya. (mg-05/and)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here