Home HUKUM Jaringan Bom Medan Sudah Diketahui

Jaringan Bom Medan Sudah Diketahui

0
SHARE
MOTOR PELAKU BOM MEDAN: Personel penjinak bom dari Gegana Brimob Polda Sumatera Utara memeriksa sebuah sepeda motor yang diduga milik pelaku bom bunuh diri yang terparkir di depan Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11). Pemeriksaan sepeda motor bernomor polisi BK 6848 CH yang terparkir sekitar 20 meter dari pintu masuk Polrestabes Medan tersebut dilakukan untuk mengantisipasi adanya bom. FOTO: Antara Foto/Septianda Perdana/ama. 

JAKARTA — Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD menyebutkan, jaringan pelaku bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumatra Utara, sudah diketahui. Mahfud mengatakan sudah ada sejumlah orang dalam jaringan yang ditangkap terkait bom Medan.

“Sudah. Sudah dapat laporan biar dijelaskan oleh Polri. Sudah ada yang ditangkap delapan orang,” kata Mahfud di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (14/11).

Mahfud pun tidak merinci pelaku bom bunuh diri itu dari jaringan mana. Menurut Mahfud, proses deradikalisasi untuk sel-sel teroris yang masih aktif tidak sesederhana itu dapat dilakukan.

“Kalau tindakan melanggar hukum ya dibawa ke hukum, kalau tindakan ideologis dibawa ke wacana, kalau tindakan ujaran kebencian di bawah ke KUHP kan gitu. Itu tidak bisa sederhana, gimana deradikalisasinya itu tiga cara itu tadi,” kata mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini.

Sebelumnya, Mahfud menegaskan insiden bom bunuh diri di Polrestabes Medan bukan karena aparat keamanan kebobolan. Melainkan tindak terorisme memang selalu hit and run.

Mahfud MD, menyebutkan, proses deradikalisasi tidaklah sederhana. Mahfud menyebutkan, ada beberapa cara deradikalisasi yang dapat dilakukan.

Mahfud mengatakan, proses deradikalisasi yang tidak sederhana itu dapat dilakukan melalui beberapa cara. Jika seseorang radikal dan melakukan tindakan melanggar hukum, maka dapat dibawa ke jalur hukum. Jika yang mereka lakukan adalah tindakan-tindakan secara ideologis, maka dapat dilawan dengan menggunakan wacana.

“Kalau tindakan melanggar hukum ya dibawa ke hukum, kalau tindakan ideologis dibawa ke wacana, kalau tindakan ujaran kebencian dibawah ke KUHP. Itu tidak bisa sederhana, gimana deradikalisasinya itu tiga cara itu tadi,” terangnya.

Sebelumnya, ia telah menjelaskan pengertian radikal bagi hukum di Indonesia. Menurutnya, ada tiga jenis radikal, yakni takfiri, jihadi, dan pemikiran atau ideologis.

“Bagi hukum kita, radikal itu setiap upaya untuk membongkar sistem yang sudah mapan, yang sudah ada dalam kehidupan bernegara, dengan cara kekerasan. Dengan cara melawan orang lain yang berbeda dengan dia,” ujar Mahfud dalam pertemuan dengan tokoh masyarakat di kantornya, Jakarta Pusat, Senin (11/11) malam.

Dia kemudian menyebutkan, radikal terbagi menjadi tiga. Pertama, dalam bentuk takfiri, yang berkaitan dengan agama. Menurutnya, tindakan radikal dalam bentuk takfiri itu selalu mengatakan orang lain yang berbeda sebagai kafir dan kemudian memusuhi, bahkan mendiskriminasi orang lain tersebut.

Kemudian yang kedua adalah radikal jihadi, yakni orang yang melalukan tindakan radikal berupa pembunuhan, dalam bentuk pengeboman misalnya. Radikal yang ketiga, kata Mahfud, adalah radikal secara ideologis atau pemikiran. Menurut Mahfud, jenis radikal ketiga itu selalu bergerak.

“Pokoknya ini harus diganti sistemnya,” gitu. Nah yang satu dan dua ada hukumnya. Bisa ujaran kebencian yang pertama, yang kedua terorisme. Yang ketiga, itu harus dilawan dengan wacana juga,” terang dia.

Dia pun mengaku tidak pernah memerintahkan orang lain yang berwacana seperti itu ditangkapi. Berbeda dengan orang yang melakukan pengeboman maupun menjelek-jelekan orang lain yang memamg bisa diproses secara hukum sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

“Tapi kalau orang berdiskusi ya kita layani diskusi. Maka saya katakan, kita layani diskusi tanpa harus menindak mereka secara hukum karena secara hukum itu sudah ada aturannya,” tutur dia.(rep)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here