Home OLAHRAGA Hasil Drawing Ulang BATC 2020: Putri Masih Berat, Putra Ringan

Hasil Drawing Ulang BATC 2020: Putri Masih Berat, Putra Ringan

0
SHARE
ATLET BANTEN: Putri Kusuma Wardani menjadi bagian tim beregu putri Indonesia yang akan berlaga di Badminton Asia Team Championships di Filapina. FOTO: BIO

MUNDURNYA lima tim milik tiga negara dari Badminton Asia Team Championships (Kejuaraan Asia Beregu atau BATC) 2020 benar-benar membuat grup diundi ulang kemarin. Buat tim putra, perubahan drawing itu terasa lebih menguntungkan. Namun, buat tim putri, tidak banyak berpengaruh. Sama beratnya.

Pada drawing sebelumnya, tim putra masih satu grup dengan Filipina dan India. Kini, Indonesia (tetap di Grup A), hanya ditemani Korea Selatan. Kedua tim sudah pasti lolos ke perempat final. Pertandingan di Rizal Memorial Coliseum besok (12/2) hanya untuk menentukan siapa yang bakal lolos sebagai juara grup dan runner-up grup. Manajer tim Indonesia Susy Susanti menyebut perubahan itu bisa membawa dampak positif maupun negatif.

“Dari awal kami sudah siap kalau ada perubahan seperti ini. Yang penting dari tim dan individu masing-masing siap,” kata Susy kemarin. “Di satu sisi kami bisa lebih irit tenaga. Tapi di pertandingan pertama, langsung dapat lawan yang lumayan kuat. Kami tidak boleh lengah,” lanjut peraih emas Olimpiade Barcelona 1992 itu.

Kedua pelatih tim putra, Hendri Saputra dan Herry Iman Pierngadi, tetap percaya diri dengan prospek melawan Korea Selatan. Kedalaman skuad Indonesia menjadi dasar konfidensi tersebut.

“Mau lawan siapapun, ya tetap sama saja. Kami sudah siap dan tetap optimistis menghadapi turnamen ini,” ungkap Hendri saat dihubungi kemarin. “Memang dengan perubahan ini, yang tadinya bertanding dua kali, jadi cuma sekali. Soal lawan Korsel, kami punya kekuatan lebih merata dibandingkan mereka,” Herry menimpali.

Dilihat dari segi mana pun, Indonesia lebih unggul dibandingkan Korea. Negeri pembawa virus hallyu tersebut memang diperkuat Son Wan-ho, tunggal putra yang sempat menduduki peringkat 5 dunia. Namun, sejak cedera, pemain 31 tahun itu belum kembali ke performa terbaiknya. Dari tiga turnamen awal tahun ini, Son selalu kalah di babak pertama.

Selain itu, mereka punya Heo Kwang-hee yang menduduki peringkat 34. Baik Son maupun Heo masih jauh di bawah Anthony Sinisuka Ginting (peringkat 5), Jonatan Christie (7), maupun debutan Shesar Hiren Shutavito (20).

Yang mengerikan dari Korea justru ganda putranya. Mereka punya Choi Sol-gyu/Seo Seung-jae yang tahun lalu meroket hingga menembus peringkat 9. Tetapi, kita membawa dua ganda putra terbaik di dunia: Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan, plus Fajar Alfian/M. Rian Ardianto.

Sementara itu, nasib tim putri tidak sebaik tim putra. Tidak ada drawing ulang di sektor ini. Hanya grup tempat Tiongkok (grup Z), Hongkong (W), dan India (X) saja yang berubah. Gregoria Mariska Tunjung dkk, yang tergabung dalam grup Y, tetap bersama tim kuat Thailand. Selama ada tim kuat Thailand, kans untuk menjadi juara grup tetap berat.

Sektor tunggal Indonesia, yang diwakili Gregoria, Ruselli Hartawan, Choirunnisa, dan Putri Kusuma Wardani, masih sulit menang atas Busanan Ongbamrungphan maupun Nitchaon Jindapol. Sedangkan sektor ganda kita yang jadi andalan hanya Greysia Polii/Apriyani Rahayu. Pasangan belia Siti Fadia Silva Ramadhanti/Ribka Sugiarto belum cukup teruji. (jpg/apw)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here