Home NASIONAL 2.726 Desa Mengalami Kekeringan Tahun Ini

2.726 Desa Mengalami Kekeringan Tahun Ini

0
SHARE

Juru Bicara Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho menyatakan, dari total 2.726 desa/kelurahan yang mengalami kekeringan tahun ini sebagian besar di antaranya juga mengalami hal yang sama pada tahun-tahun sebelumnya.

“Penyebabnya antara lain, kerusakan lingkungan dan daerah aliran sungaai masih tinggi. Pasokan air di sungai menyusut drastis selama musim kemarau, sementara kebutuhan air terus meningkat. Akibatnya, kekeringan menahun masih terjadi di wilayah tersebut,” ujar Sutopo di Jakarta, Jumat (8/9).

Menurut Sutopo, pemerintah terus melakukan berbagai upaya menghadapi kondisi yang ada. Baik itu untuk jangka pendek maupun jangka panjang. Antara lain lewat bantuan dropping air bersih melalui tangki air.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) bersama satuan kerja perangkat daerah (SKPD), relawan dan berbagai elemen lain telah menyalurkan jutaan liter air bersih kepada masyarakat.

“Air bersih untuk memenuhi kebutuhan minum dan memasak. Sementara untuk mandi dan cuci warga harus memanfaatkan sumber-sumber mata air dari sungai atau embung-embung. BNPB memberikan bantuan dana siap pakai kepada BPBD yang telah menetapkan status darurat untuk menangani kekeringan,” ucapnya.

Upaya lain yang telah dilakukan kata Sutopo, antara lain pembangunan sumur bor, pembangunan perpipaan, permanenan hujan, pembangunan embung, bendungan dan waduk. Upaya-upaya tersebut telah dapat mengurangi dampak kekeringan.

Meski belum dapat menuntaskan semua permasalahan yang ditimbulkan. Karena itu upaya-upaya tersebut masih akan terus dilakukan ke depan.

“Diperkirakan kekeringan masih akan berlangsung hingga akhir Oktober 2017 mendatang. BMKG telah merilis sebagian besar Pulau Jawa saat ini sedang mengalami puncak musim kemarau dan akan masuk awal musim hujan pada Oktober-November 2017,” pungkas Sutopo.(gir/jpnn)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here