Home NASIONAL Longsor Sukabumi Tewaskan 32 Orang, Tutup Masa Tanggap Darurat

Longsor Sukabumi Tewaskan 32 Orang, Tutup Masa Tanggap Darurat

0
SHARE
EVAKUASI KORBAN: Tim relawan dan masyarakat bekerjasama untuk mengevakuasi korban longsir di Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Sukabumi.

SUKABUMI- Tim terpadu penanggulangan bencana tanah longsor di Kampung Garehong, Dusun Cimapag, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat menutup masa tanggap darurat bencana pada Minggu, (6/1). Hingga kemarin, total korban sebanyak 32 orang meninggal dunia.

“Sesuai prosedur masa tanggap darurat bencana selama tujuh hari. Sehingga di hari ketujuh terhitung sejak 31 Desember tidak diperpanjang,” kata Danrem 061/Suryakencana Kolonel (Inf) M Hasan di lokasi bencana Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Sukabumi, Senin (7/1).

Menurutnya, di hari terakhir tanggap darurat bencana ditemukan satu korban lagi sehingga totalnya sebayak 32 korban meninggal dunia. Namun, satu korban lagi tidak ditemukan atas nama Ruhesih, tapi pihak keluarga sudah mengiklaskan sehingga tidak dilakukan pencarian susulan. Selanjutnya, setelah masa tanggap darurat bencana ini berakhir maka seluruh potensi SAR yang terlibat dikembalikan ke satuan atau instansinya masing-masing.

Setelah itu, tim terpadu menyerahkan seluruh penanggulangan bencana kepada panitia lokal di sini adalah Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Sukabumi. Lanjut dia, operasi kemanusiaan yang dilakukan ribuan relawan dari berbagai instansi sangat sukses karena hanya dalam satu pekan pencarian dan evakuasi 97 korban hilang tertimbun longsor ditemukan. Biasanya di daerah lain tidak seperti ini. ”Kami berterima kasih kepada seluruh unsur yang terlibat baik anggota TNI, Polri, Basarnas, BNPB, BPBD, Sarda dan potensi SAR lainnya,” tambahnya.

Hasan mengatakan dengan ditutupnya operasi kemanisiaan ini maka aktivitas pencarian dan evakuasi sudah tidak dilakukan lagi, tetapi lebib fokus terhadap pemberian bantuan kepada korban selamat dan ahli waris.

Sementara, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat hingga Minggu (6/1) sebanyak 31 orang meninggal dunia akibat longsor yang menimbun Kampung Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. ”31 korban meninggal dunia sudah teridentifikasi oleh petugas medis,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam siaran pers di Jakarta, Minggu (6/1).

Dari 100 orang terdampak longsor, tim SAR gabungan telah menemukan 64 orang yang selamat, 31 orang meninggal dunia, dua orang hilang dan masih dalam pencarian,serta tiga orang luka. Korban luka tersebut seorang mengalami luka berat dan kini masih dirawat di RS Pelabuhan Ratu sedangkan dua orang lainnya sudah diperbolehkan pulang.

Tim SAR gabungan yang dikoordinir Basarnas dibantu oleh TNI, Polri, BPBD, SKPD, PMI, Tagana, LSM, relawan dan masyarakat terus melakukan pencarian korban sejak kejadian longsor pada 31 Desember 2018 sore. Kabupaten Sukabumi tercatat sebagai wilayah yang rawan longsor. Selama 10 tahun terakhir telah terjadi 132 kali longsor di wilayah tersebut dengan beberapa kejadian di antaranya menimbulkan korban jiwa dan kerusakan bangunan. Bencana longsor di Kecamatan Cireunghas pada 28 Maret 2015 menyebabkan 12 orang meninggal dunia, 293 orang terdampak, dan 11 rumah rusak.

Di sisi lain, Sutopo menambahkan, mitigasi longsor masih memerlukan banyak perhatian baik mitigasi struktural seperti penguatan tebing, pemasangan sistem peringatan dini longsor, penghijauan dan lainnya, juga mitigasi non struktural seperti pemetaan, sosialisasi, tata ruang, pendidikan kebencanaan, gladi dan lainnya. ”Puncak musim penghujan sebagian besar wilayah Indonesia adalah Januari hingga Februari. Masyarakat diimbau untuk selalu meningkatkan kewaspadaannya,” pesannya. (ant/yay)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here