Home HUKUM Suami Inneke Koesherawati Divonis 3,5 Tahun

Suami Inneke Koesherawati Divonis 3,5 Tahun

0
SHARE
VONIS: Terdakwa Fahmi Darmawansyah di dampingi istrinya Inneke Koesherawati pada sidang vonis kasus suap terhadap Kepala Lapas Sukamiskin. Dalam kasus itu Fahmi Darmawansyah divonis 3,5 tahun penjara dan denda Rp 100 juta subsider 4 bulan penjara. FOTO: Tempo

Jakarta – Majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Bandung menyatakan Fahmi Darmawansyah bersalah telah melakukan tindakan korupsi berupa aksi suap terhadap Wahid Husein yang saat itu menjabat sebagai Kepala Lapas Sukamiskin. Suami Inneke Koesherawati itu divonis 3,5 tahun penjara dan denda Rp 100 juta subsider 4 bulan penjara.

“Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Fahmi Darmawansyah dengan pidana penjara selama 3 tahun dan 6 bulan dan pidana denda sebesar Rp 100 juta rupiah dengan ketentuan apabila pidana itu tidak dibayar maka diganti dengan pidana kurungan selama 4 bulan,” ujar Ketua Hakim Sudira saat membacakan amar putusan di Pengadilan Negeri Bandung, Jalan RE Martadinata, Bandung, Rabu, 20 Maret 2019.

Menurut hakim, berdasarkan fakta persidangan, Fahmi terbukti melakukan tindakan pidana korupsi yakni menyuap Wahid Husein dengan barang dan uang. Barang yang diberikan, di antaranya, mobil doubel cabin Mitsubishi Triton dan tas mewah bermerek Louis Vuitton.

“Terdakwa terbukti melakukan tindak pidana koruspi secara bersama-sama dan berlanjut sebagaimana dalam dakwaan primer Jaksa penuntut umum,” katanya.

Sebelumnya, jaksa KPK mendakwa Fahmi dengan Pasal 5 ayat (1) huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana diubah dalam Undang-Undang Nomor 20 tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999 tentang Tipikor juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP juncto Pasal 64 ayat (1) KUHP.

Jaksa KPK menuntut Fahmi dengan pidana penjara selama 5 tahun dan denda sebesar Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan. Fahmi dianggap telah melanggar dakwaan primer terkait Pasal 5 ayat (1) huruf b.

Setelah membacakan amar putusan, hakim Sudira mempersilakan Fahmi Darmawansyah dan jaksa KPK untuk menanggapi vonis yang ditetapkan hakim. Fahmi dan jaksa KPK pun kompak memilih untuk pikir-pikir terkait vonis yang dijatuhkan majelis hakim dalam persidangan itu. “Saya pikir-pikir,” ucap terpidana kasus suap Bakamla itu.

Usai persidangan, istri Fahmi Darmawansyah, Inneke Koesherawati mengaku pasrah dan menerima putusan vonis dari majelis hakim pengadilan Tipikor Bandung. Hakim menyatakan Fahmi bersalah menyuap Wahid Husein yang saat itu menjabat sebagai Kepala Lapas Sukamiskin.

“Enggak nyangka, tapi saya sering bilang sama suami saya, apa pun nanti diputuskan sudah terbaik dari Allah, jadi apa pun harus kita jalani, harus kita hadapi. Jadi, ya udah, sabar saja,” kata Inneke seusai menghadiri persidangan vonis Fahmi di Pengadilan Negeri (PN) Bandung, Jalan RE Martadinata, Bandung, Rabu, 20 Maret 2019.

Sementara itu, Fahmi mengatakan perkara hukum yang tengah dijalaninya merupakan kehendak Tuhan. Karena itu, ia mengambil hikmah dari kasus yang menjeratnya. “Saya pesan, kita belajar dari masalah Nabi Ayub. Ini kalau udah gini, masalah fitnah. Tadi istri juga kasih tahu la tahzan innalloha ma ana, kamu jangan bersedih Allah bersama kita,” katanya.

“Dengan segala konsekuensinya saya terima, cuma namanya kita orang yang beriman, orang yang punya agama Tuhan, semua ini tanpa izin Tuhan ini tidak akan terjadi, jadi saya berprasangka baik sama Allah mudah-mudahan dengan kejadian ini bisa jadi amalan saya buat menghadapi ujian,” ucap Fahmi Darmawansyah.(tmp)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here