Home Uncategorized Tidak Bisa Berhenti Berbohong

Tidak Bisa Berhenti Berbohong

0
SHARE

Pada usia tiga atau empat tahun, kita semua mulai berbohong. Pada titik ini, dalam perkembangan otak, kita belajar menggunakan alat yang sangat serbaguna dan kuat, yakni bahasa.

Kita bisa menggunakannya untuk benar-benar bermain dengan kenyataan dan mempengaruhi hasil dari apa yang terjadi. Cepat atau lambat kita belajar bahwa berbohong itu buruk, dan kita seharusnya tidak melakukannya.

Tetapi, ada beberapa orang adalah pembohong patologis, yang berarti mereka tidak bisa berhenti menyebarkan informasi yang salah tentang diri mereka sendiri dan orang lain.

Alasan psikologis mengapa beberapa orang seperti ini adalah sedikit misteri, tetapi dalam edisi ketiga Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, berbohong patologis adalah gangguan dalam diri seseorang serta gejala gangguan kepribadian, seperti psikopati dan narsisme.

“Saya pikir itu berasal dari cacat dalam jaringan saraf dalam hal apa yang menyebabkan kita memiliki belas kasih dan empati,” kata psikiater, Judith Orloff, penulis “The Empath’s Survival Guide,”seperti dilansir laman MSN, Rabu (15/8).

“Karena narsisis, sosiopat dan psikopat memiliki apa yang disebut gangguan kekurangan empati, yang berarti mereka tidak merasakan empati dengan cara kita,” jelas Orloff.

Ketika Anda tidak peduli dengan orang lain, kebohongan tidak menjadi masalah. Kurangnya empati pada dasarnya berarti kurangnya hati nurani yang merupakan konsep yang sulit untuk dipahami oleh banyak orang.

“Begitu banyak orang menjalin hubungan dengan pembohong patologis atau hanya tidak bisa mengerti mengapa mereka berbohong, karena mereka mencoba menyesuaikan orang-orang ini ke dalam standar biasa tentang apa artinya menjadi empati,” tambah Orloff.

Tetapi mereka tidak cocok. Bahkan, mereka mungkin tidak menyadari bahwa mereka berbohong, karena mereka tidak menyadarinya. Ini sangat berbahaya bagi orang yang sangat sensitif, karena mereka menarik perhatian narsisis.

Kemudian ketika mereka melihat seseorang berbohong, mereka mencoba dan mencari tahu atau menyalahkan diri mereka sendiri. egitu kebohongan dimulai, itu bisa berakhir dengan korban menjadi gaslighted, yang pada dasarnya ketika mereka diberitahu berulang kali bahwa hal itu tidak benar, mereka justru tidak percaya.

Satu-satunya cara untuk melepaskan diri dari cengkeraman seorang pembohong yang patologis adalah menjadi cukup kuat untuk mengatakan “tidak ini bukan salahku, ini tidak benar bagi saya, jadi saya tidak bisa benar-benar mempercayai Anda,”.

Sayangnya, orang cenderung meragukan diri mereka sendiri, karena kebohongan bisa meningkat secara halus.(jpg)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here