Home PENDIDIKAN Respon Kemendikbud, Mogoknya Guru Honorer

Respon Kemendikbud, Mogoknya Guru Honorer

0
SHARE
AKSI: Ribuan guru honorer k2 menyuarakan hak-haknya dengan melakukan aksi demo kepada Pemerintah. FOTO: Bunga Mardhikarani/Tangerang Ekspres

Para guru honorer K2 (kategori dua) melakukan mogok mengajar mulai hari ini, rencananya berlangsung selama 14 hari atau hingga 30 Oktober mendatang. Mereka menuntut pelaksanaan seleksi CPNS 2018 dihentikan.

Sekjen Dewan Pengurus Pusat Front Pembela Honorer Indonesia (DPPFPHI) Muhammad Nur Rambe mengatakan lokasi mogok mengajar ada di beberapa daerah. Diantaranya di Purbalingga, Wonogiri, Depok, Kabupaten Tangerang, dan Pandeglang.

Sekretaris Jenderal Kemendikbud Didik Suhardi menyayangkan aksi mogok mengajar, yang dilakukan oleh guru honorer. ”Kami sudah lakukan konsolidasi,” ucapnya, menanggapi aksi mogok mengajar guru honorer K2.

Sikap pemerintah menurut Didik sudah jelas. Keputusan pemerintah terkait masalah ini sudah yang terbaik dan berpihak pada guru honorer.

Didik menjelaskan bahwa mereka yang tidak bisa masuk dalam seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS) bisa mendaftar pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK). CPNS memang mensyaratkan batas maksimal usianya 35 tahun.

Untuk menjadi PPPK, honorer K2 usia di atas 35 tahun tetap harus menjalani tes. ”Jika tidak lulus, kami himbau ke pemda untuk mengangkat. Nanti digaji sesuai UMR,” ucapnya.(jpg/bun)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here