Home BANTEN Lelang Sekda Masuk Tahap Akhir

Lelang Sekda Masuk Tahap Akhir

504
0
SHARE

SERANG – Lelang jabatan Sekretaris Daerah (Sekda) Banten memasuki tahapan akhir. Delapan pejabat mengikuti tes wawancara yang merupakan seleksi akhir. Berdasarkan pantuan, tes wawancara dilaksanakan di Ruang Transit Pendopo Gubernur Banten, KP3B, Kota Serang, Rabu (13/2).

Calon pejabat pimpinan tinggi madya itu dites dalam ruangan tertutup berdasarkan urutan alphabet. Pertama, Al Hamidi (Disnakertrans Provinsi Banten), Al Muktabar (pejabat di Kemendagri), Eko Palmadi (Kadis ESDM Provinsi Banten), Komari (Diskominfotiksandi Provinsi Banten), Lili Romli (peneliti senior LIPI), M Husni Hasan (Kadis LHK Provinsi Banten), M Rakhmansyah (Kadisnaker Kota Tangerang), dan Septo Kalnadi (Sekretaris KPU Banten).

Setiap peserta mengikuti tes wawancara minimal 35 menit. Seleksi wawancara itu juga disertai dengan paparan makalah dari setiap calon. Gubernur Banten, Wahidin Halim (WH) langsung memantau jalannya tes wawancara. WH baru mendatangi lokasi seleksi sekda setelah sebelumnya memimpin rapat dengan Pj Sekda Banten, Ino S. Rawita dan sejumlah kepala organisasi perangkat daerah di lingkup Pemprov Banten lainnya di ruang rapat WH.

Kepala Dinas Komunikasi, Informatika, Statistik dan Persandian (Diskominfotiksandi) Banten, Komari usai dites wawancara mengatakan, WH tidak melontarkan pertanyaan kepadanya. “Pak Gubernur hanya memantau saja. Tidak bertanya apa-apa. Kalau memang niat mau bertanya tentu datangnya sejak awal di peserta pertama,” ujarnya kepada wartawan.

Komari mengaku hanya lima orang yang masuk dalam pansel yang melontarkan pertanyaan kepadanya. Pertanyaan itu mengenai fungsi sekda untuk mendukung visi misi Gubernur dan Wakil Gubernur Banten.

“Pada dasarnya tidak ada pertanyaan yang mudah, apalagi pansel ini levelnya nasional,” tuturnya. Tes wawancara itu dilakukan untuk menguji kemampuan dan penguasaan seputar tugas utama Sekda.

Sementara itu, calon sekda lainnya yang saat tes tak didatangi gubernur, adalah Al Muktabar. Ia mengaku pertanyaan yang dilontarkan pansel normatif, yakni tentang bagaimana mengerjakan pembangunan di Banten. Ia mengaku semua penguji canggih dan memiliki kapasitas nasional, baik perspektif pengalaman maupun jabatan. Apalagi, pansel ini berskala nasional.

“Banyak pertanyaan yang dilontarkan,” tuturnya. Ia mengatakan, keikutsertaannya dalam seleksi sekda itu adalah menjemput takdir. “Soal terpilih atau tidak, itu ada tergantung penilaiannya,” ujarnya.

Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Banten, Komarudin mengatakan tes wawancara itu memang mundur satu hari dari waktu yang dijadwalkan. Namun, jadwal untuk tes terakhir ini memang tentatif sesuai dengan kesiapan pansel.

“Wawancaranya seputar karya tulis yang mereka (calon sekda) bikin,” katanya. Mengenai kehadirin gubernur di ruang tes, lanjut Komarudin, gubernur diberi kesempatan oleh pansel untuk melakukan wawancara. Hal itu dilakukan agar dapat memudahkan gubernur memilih calon sekda. Namun, wawancara itu prioritas pansel. Kesempatan yang diberikan pansel itu dapat dipakai atau tidak oleh gubernur.

“Hasilnya direncanakan tanggal 15 Februari nanti. Jumat diumumkan tiga besar. Sebelum diumumkan, diserahkan dulu ke gubernur,” ujarnya. Berdasarkan informasi, hasil seleksi akan diakumulasikan berdasarkan penilaian dari beberapa tahap seleksi. “Yang memiliki bobot yakni tes wawancara, tulis, assessment, dan rekam jejak. Sedangkan, tes kesehatan tak memiliki bobot, tapi bisa menjatuhkan apabila tidak layak,” katanya.

Ketua Pansel Adi Suryanto mengatakan dalam tes wawancara itu, para calon sekda melakukan presentasi makalah yang dibuat. Tes itu dilakukan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman para calon terkait tugas sekda, melihat kompetensi, track record, serta pengalaman.

Dalam tes wawancara itu, gubernur hanya mengamati dan tidak wawancara. “User (gubernur) boleh datang hanya mengamati. Yang bisa bertanya hanya pansel,” kata Adi.

Menurut Adi, seleksi yang berisi presentasi makalah dan wawancara memang memiliki bobot paling besar dibandingkan tes lainnya yakni sekira 40 persen. Dalam rapat pleno terakhir nanti, pansel akan menilai secara komprehensif. “Tes kesehatan tidak ada bobotnya tapi menentukan,” ujarnya.

Adi mengungkapkan sesuai jadwal, tiga besar nama calon Sekda akan diumumkan besok bukan berdasarkan rangking, tapi dari alphabet. Dari tiga nama itu, gubernur mengusulkan satu nama ke presiden. Namun, yang memutuskan sekda terpilih adalah presiden. “Apa yang diusulkan dapat diterima atau tidak disetujui. Kalaupun mencari calon lain ya dari tiga besar itu,” ujarnya.

Sementara, Gubernur Banten Wahidin Halim menyerahkan calon sekda kepada pansel. Ia mengaku kedatangannya ke ruangan tes itu hanya untuk memantau saja dan tidak ikut mewawancari para calon. “Tidak boleh,” katanya.

Terpisah, Ketua DPRD Banten, Asep Rahmatullah berharap proses seleksi atau lelang sekda yang sudah dilakukan dapat melahirkan sekda yang betul-betul mumpuni. “Jadi Sekda yang nanti terpilih bukan hanya sebagai perpanjangan tangan gubernur tapi juga bisa melakukan komunikasi politik serta mampu menjabarakan poin-poin penting yang telah tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) 2017-2022,” katanya.

Secara pribadi, Asep menilai siapapun yang menjadi sekda ke depannya sudah melalui proses yang panjang dan mempunyai rekam jejak yang bagus. Menurutnya, seorang sekda merupakan perpanjangan tangan gubernur.

“Sekda itu juga kan ketua TAPD, dimana penyusunan anggaran tidak terlepas dari penganggaran sesuai RPJMD. Saya juga berharap Banten dengan sekda terpilih nantinya akan mampu melakukan pembenahan menuju pemerintahan yang bersih dan kredibel,” ujarnya.

Dalam melahirkan seorang sekda, lanjut Asep, pansel harus bersikap seobjektif mungkin. “Walaupun kembali lagi ditentukan selera gubernur,” katanya. (tb/tnt)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here