Home TANGERANG HUB Disperindag Awasi Industri

Disperindag Awasi Industri

0
SHARE
SIDAK: Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Tangerang memeriksa salah satu perusahaan di Kawasan Industri Cikupa Mas, tepatnya di PT Dharma Kimia Jaya Perkasa, Kamis (9/5). FOTO: Disperindag Kab Tangerang for Tangerang Ekspres

TIGARAKSA – , Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperidag) Kabupaten Tangerang terus meningkatkan kegiatan usaha industri yang sehat dan tertib. Dinas tersebut terus melakukan pengawasan tempat industri, kegiatan yang digelar oleh dinas tersebut, selain mengawasi hal-hal yang akan menimbulkan dampak negatif. Hal ini juga bertujuan memberikan pembinaan kepada pelaku industri tentang ketaataturan dan tata kelola industri, tersedianya data base industri dan meningkatnya ketaatan aturan tatakekola industri.

Kepala Disperindag Kabupaten Tangerang Teddi Suwardi, mengatakan, target pengawasan industri di tahun 2019 ini sebanyak 250 perusahaan. Dijelaskan Teddi, dari delapan kecamatan menjadi rencana sasaran terdiri dari wilayah yang dianggap prioritas yaitu Kecamatan Kosambi, Pagedangan, Cikupa, Panongan, Tigaraksa dan Legok.

Dari target delapan kecamatan tersebut sudah berhasil diawasi sebanyak enam kecamatan dan dari target 250 perusahaan terdapat 43 perusahaan yang sudah berhasil diawasi.

“Semua kawasan akan kita awasi. Dan kami targetkan beberapa kecamatan terlebih dahulu, sesuai dengan rencana kerja yang sudah kami susun,” ujar Teddi.

Teddi menambahkan, mekanisme pengawasan pada awalnya Disperindag akan memberikan surat pemberitahuan bahwa perusahaan tersebut akan dikunjungi.

Mereka diminta agar melampirkan beberapa legalitas yang dimiliki oleh perusahaan tersebut, kemudian diberikanlah jeda waktu untuk mempersiapkan beberapa dokumen dan setelah itu Disperindag akan mengunjungi.

“Dari 43 perusahaan yang ini terdapat beberapa temuan antara lain 70 perusahaan yang tidak memiliki Izin Mendirikan Bangunan (IMB), 145 perusahaan belum memiliki Site Plane, 1 perusahaan tidak sesuai dengan Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RT RW), 26 Surat Keterangan Domisili Usaha (SKDU), 87 perusahaan belum memiliki Izin Usaha Industri (IUI) adapun yang sudah memiliki IUI tidak singkron dengan tempat yang digunakan, 135 perusahaan belum memiliki Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) dan ada perusahaan yang sudah ditutup tetapi masih terdapat kegiatan industri (Produksi),” jelasnya.

Selain itu ia menambahkan terdapat juga pelanggaran izin perusahaan yang didalamnya terdapat dua perusahaan dengan bidang usaha yang berbeda tetapi menggunakan satu perizinan dan terdapat 133 perusahaan yang belum memiliki Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup ( UKL) dan Upaya Pemantau Lingkungan Hidup (UPL).

Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Tangerang menghimbau kepada seluruh pelaku industri dan usaha, supaya  dapat mentaati segala jenis aturan tata kekola sesuai legalitas dan regulasi yang sudah ada. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here