Home NASIONAL 74 Narkoba Jenis Baru Beredar, 2,3 Juta Remaja Pecandu jadi Beban Negara

74 Narkoba Jenis Baru Beredar, 2,3 Juta Remaja Pecandu jadi Beban Negara

0
SHARE
PERINGATAN HANI: Wakil Presiden Jusuf Kalla (kedua kanan) didampingi Kepala BNN Heru Winarko (ketiga kiri), Panglima TNI Hadi Tjahjanto (ketiga kanan) dan Kapolri Tito Karnavian (kedua kiri) saat menghadiri peringatan Hari Anti Narkotika Internasional di Jakarta, Rabu (26/6). Peringatan Hari Anti Narkotika Internasional tahun 2019 mengangkat tema "Milenial Sehat Tanpa Narkoba Menuju Indonesia Emas". FOTO: Antara/Dhemas Reviyanto

JAKARTA — Kepala Badan Narkotika Nasional BNN Heru Winarko menyebut terdapat 830 NPS atau narkoba jenis baru di dunia. Dari keseluruhan narkoba jenis baru ini 74 diantaranya beredar di Indonesia.

“Berdasarkan data yang diperoleh United Nation Office on Drugs and Crime (UNODC) tahun 2018, pada 2009-2017 telah terdeteksi 803 NPS yang beredar di dunia yang dilaporkan oleh 111 negara, sedangkan 74 jenis NPS diantaranya beredar di Indonesia,” ujar Herupada puncak peringatan hari anti narkotika internasional (HANI) yang berlangsung di The Opus Grand Ballroom at the Tribata, Jakarta Selatan, Rabu (26/6).

Ia memaparkan, tersebarnya narkotika jenis baru tersebut tidak hanya dari kegiatan perseorangan, namun tersebar dari jaringan nasional dan internasional. Di Indonesia, sebanyak 65 jenis narkoba jenis baru dalam daftar UNODC telah diatur dalam peraturan Kementerian Kesehatan RI.

Namun, terdapat sembilan jenis NPS lainnya yang masih belum diatur dalam peraturan Kementerian Kesehatan. BNN telah mengantongi angka prevalensi penyalahgunaan narkoba tahun 2017 sebesar 1,77 persen atau 3.7346.115 orang. Sedangkan di kalangan pelajar pada 2018 dari 13 propinsi, mencapai angka 3,2 persen atau setara 2,29 juta orang.

“Ada peningkatan mulai anak-anak dan sampai kalangan ASN, dan TNI-Polri,” ujar dia.

Heru mengharapkan perang terhadap penyalahgunakan narkoba tidak berjalan setengah-setengah dan dilakukan secara komperhensif dengan melibatkan seluruh elemen bangsa, baik instansi pemerintah maupun masyarakat.

Di tempat yang sama, Wakil Presiden RI Jusuf Kalla menyebut Indonesia memiliki beban berat di masa depan. JK mengatakan beban tersebut lantaran hampir 2,3 Juta remaja Indonesia adalah pecandu narkoba.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here