Home NASIONAL Kereta Cepat Beroperasi Desember 2021, Menhub: Kereta Cepat Jakarta-Bandung akan Sampai Surabaya

Kereta Cepat Beroperasi Desember 2021, Menhub: Kereta Cepat Jakarta-Bandung akan Sampai Surabaya

0
SHARE
PROYEK KERETA CEPAT: Pekerja menyelesaikan proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung "tunnel" atau terowongan 4 di Desa Malangnengah, Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (23/2). FOTO: Antara Foto/M Ibnu Chazar/FOC

JAKARTA – Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi memastikan penyelesaian pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung tetap sesuai jadwal. Dia mengatakan, kereta cepat Jakarta-Bandung dapat beroperasi pada akhir 2021.

“Bulan Desember 2021 beroperasi. Tadi saya bicara dengan PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC), tidak masalah. Kami optimalkan,” kata Budi usai meninjau pembangunan terowongan empat kereta cepat Jakarta-Bandung, Ahad (23/2).

Dalam peninjauan itu, Menhub didampingi antara lain Dirjen Perkeretaapian Kemenhub Zulfikri dan Dirut PT KAI (Persero) Edy Sukmoro.

Budi mengungkapkan, merebaknya virus corona tipe baru di Wuhan, China, tidak akan berdampak kepada proses pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung. Budi mengatakan, hal tersebut telah dikoordinasikan dan tenaga lokal akan dioptimalkan sebagai bentuk antisipasi.

“Sudah saya tegaskan, tidak molor (meski ada virus corona), tetap 2021. Tenaga kerjanya juga bisa dioptimalkan,” ujar Budi.

Menhub meminta KCIC tetap sesuai menyelesaikan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung sesuai target. Sementara waktu, ia juga mengatakan, alih teknologi harus berjalan dan hubungan yang baik dengan masyarakat setempat di sekitar proyek tersebut pun harus dibina.

Menyoal musim hujan, Budi menyatakan, faktor cuaca tidak akan merusak rencana pembangunan kereta sepanjang 142,3 kilometer tersebut. Pembangunan masih terus berjalan sampai saat ini.

“Katakanlah bulan ini kecepatannya sekian dan mereka cenderung di tempat-tempat tertentu. Meski cuaca ekstrem, tetap berjalan,” ungkap Budi.

Saat ini, PT KCIC tengah mengerjakan sebanyak 13 terowongan. Rencananya, akan ada empat stasiun pemberhentian, yakni Stasiun Halim, Karawang, Walini, dan Tegal Luar, Bandung yang akan dilintasi kereta cepat Jakarta-Bandung.

Dari jalur tersebut, sebanyak 80 kilometer dibangun layang. Sisanya, jalur kereta cepat Jakarta0Bandung digarap di atas tanah yang di antaranya melalui terowongan yang menembus bukit. Dengan keberadaan kereta tersebut, waktu tempuh Jakarta-Bandung akan lebih cepat sekitar 46 menit dengan kecepatan sekitar 350 kilometer per jam.

Budi juga mengatakan dalam jangka panjang, jalur kereta cepat Jakarta-Bandung akan diteruskan sampai Surabaya lewat jalur selatan. Dengan demikian, kereta cepat bisa mengakomodasi kebutuhan transportasi penduduk di Jawa bagian selatan.

“Kalau proyek kereta cepat Jakarta-Bandung ini sukses, maka sesuai rencana awal akan bisa berlanjut sampai Surabaya melalui jalur selatan Pulau Jawa,” katanya.

Menhub mengatakan, pemerintah ingin mengakomodasi alternatif transportasi darat bagi masyarakat di Jawa bagian selatan seperti Garut, Tasikmalaya,Purwokerto, Yogyakarta, hingga Solo. Terkait proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, Menhub mengatakan, pemerintah tetap peduli adanya alih teknologi dari China ke Indonesia. Dengan demikian, Indonesia juga bisa mengoperasikan kereta api cepat berteknologi tinggi itu.

Proyek kereta cepat Jakarta-Bandung merupakan Proyek Strategis Nasional yang dikerjakan PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC). Berdasarkan informasi KCIC, hingga saat ini progres proyek mencapai 43,45 persen dan tengah dikerjakan pembangunan 13 terowongan. Sementara progres pembebasan lahan mencapai 99,96 persen.

Kereta cepat Jakarta-Bandung akan memiliki panjang 142,3 kilometer dengan empat stasiun pemberhentian yakni Halim, Karawang, Walini, dan Tegalluar. Dari jalur tersebut sebanyak 80 kilometer dibangun secara melayang, sedangkan, sisanya digarap di atas tanah yang di antaranya melalui terowongan yang menembus bukit.(rep)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here