Home OLAHRAGA Sinyal Pensiun Tontowi Ahmad, Masih Dibutuhkan Junior

Sinyal Pensiun Tontowi Ahmad, Masih Dibutuhkan Junior

0
SHARE
ILMU: Tontowi Ahmad diminta menunda keputusan pensiun dan mundur dari Pelatnas Cipayung karena dinilai banyak pengalaman yang bisa dibagi pada pemain junior. FOTO: Bio

NIATAN pemain ganda campuran senior Tontowi Ahmad untuk pensiun dan keluar dari Pelatnas Cipayung direspon oleh Pengurus Besar Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI). Sekretaris Jenderal PB PBSI Achmad Budiharto meminta Owi, sapaan Tontowi Ahmad, untuk berpikir ulang terkait keputusannya mundur daru Pelatnas. Praveen dkk dinilai masih membutuhkannya.

Rencana Owi akan mundur dari Pelatnas PBSI, Cipayung memang masih menjadi teka-teki. Sebab, Tontowi hanya mengajukan permohonan itu melalui aplikasi WhatsApp yang dikirim kepada pelatihnya, Richard Mainaky, Februari lalu.

Sedangkan kepada PBSI, peraih medali emas Olimpiade 2016 Rio itu belum sama sekali menyampaikan surat resmi. Dia bahkan masih absen latihan sejak SEA Games 2019.

Budi sendiri berharap mundurnya Tontowi tidak akan terjadi dalam waktu dekat. Sebab, dia masih dibutuhkan pelapisnya.

“Kami sih berharapnya jangan sampai mundur karena kami masih membutuhkan dia, dari sisi kualitas, bimbingannya kepada pemain junior, sangat dibutuhkan. Itu kalau dari sisi saya sebagai orang PBSI,” kata Budiharto ketika ditemui di kawasan Sheraton Hotel, Jakarta Selatan, Senin (2/3).

Akan tetapi, Budi tak menepis regenerasi ganda campuran juga berjalan dengan baik. Terutama dari segi prestasi.

“Kan masing-masing bisa punya kegunaan, punya fungsi yang baik, seperti yang saya katakan tadi, dia sangat bermanfaat untuk adik-adiknya. Kalau secara prestasi kami memang sudah punya pemain utama yang juga siap dengan pelapis-pelapisnya,” ujarnya.

“Kami tahun ada Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti, Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja, Rinov Rivaldi/Pitha Haningtyas Mentari, dan ada pemain bawahnya lagi dan sepertinya siap untuk melapis senior-seniornya,” lanjutnya.

Meski begitu, Budi tak ingin berspekulasi soal negosiasi yang akan dilakukan PBSI untuk Tontowi. Dia bilang tergantung Kepala Bidang Pembinaan Prestasi Susy Susanti. “Itu sangat tergantung mbak Susy sebagai Kabidbinpres. Saya pribadi dia jangan mundur,” tegasnya. (apw/dtc)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here