Home OLAHRAGA KONI Kabupaten Tangerang, Rancang Verifikasi Cabor

KONI Kabupaten Tangerang, Rancang Verifikasi Cabor

0
SHARE
RAJIN: Cabor taekwondo menjadi salah satu cabor yang rajin menggelar kejuaraan untuk melangsungkan pembinaan berjenjang dan berkesinambungan. FOTO: Aries Maulansyah/Tangerang Ekspres

PERSIAPAN menghadapi Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) VI/2022 Banten oleh Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kabupaten Tangerang bukan saja dilakukan dengan mempersiapkan atlet. Organisasi pimpinan H. M Komarudin juga mempersiapkan cabang olahraga (cabor) untuk semakin baik dalam menjalankan organisasinya.

Langkah yang diambil KONI Kabupaten Tangerang adalah dengan merancang verifikasi buat cabor anggota KONI. Dimana verifikasi yang dilakukan meliputi penilaian tiga aspek yang diyakini akan membuat Pengcab dan Badan Olahraga Fungsional akan menggeliat melakukan pembinaan.

Tiga aspek tersebut dikemukakan H.M Komarudin Ketua KONI Kabupaten Tangerang meliputi, sistem manajemen, sistem pembinaan, sistem prestasi. Dimana dari ketiga aspek tersebut ada 20 penilaian yang diberikan KONI Kabupaten Tangerang kepada Pengcab.

“Dimana ke-20 penilaian ini akan diisi oleh tim verifikasi berdasarkan kenyataan yang ada di lapangan. Dari penilaian ini akan ditotal nantinya yang ujungnya terkait dengan dana pembinaan yang diterima masing-masing Pengcab,” beber Komarudin.

Dimana dari 20 penilaian yang diberikan dikemukakan Komarudin fokusnya dibebankan pada sistem pembinaan. Dari 20 aspek penilaian 10 diantaranya bagaimana pembinaan dijalankan oleh Pengcab. Mulai dari program latihan, pembinaan klub sampai dengan pembinaan pelatih.

“Kita ingin Pengcab melakukan program pembinaan lebih terinci dan terdata programnya, sehingga nantinya kita bisa memberikan masukan-masukan apa saja kekurangannya. Dari sini juga akan terlihat mana Pengcab yang serius melakukan pembinaan dan Pengcab yang melakukan pembinaan biasa-biasa,” ujar Komarudin.

Lebih jauh diungkap H. Eka Wibayu Sekretaris KONI Kabupaten Tangerang rancangan verifikasi yang dilakukan KONI dimaksudkan agar baik KONI maupun Pengcab memiliki data kekuatan dan kekurangan dari kegiatan pembinaan yang dilakukan selama ini. Kegiatan pembinaan nantinya dengan rancangan verifikasi ini akan tercatat dengan baik.

“Misalnya dulu kita paling sulit mencari data atlet berprestasi dengan verifikasi ini akan terdata data atlet berprestasi dan capaiannya apa saja. Baik di level provinsi, nasional maupun internasional, ibaratnya ini adalah raport buat Pengcab,” jabar Eka.

“Dari sana baik KONI maupun Pengcab tahu kekurangan dan apa yang harus dilakukan untuk bisa memperbaiki kekuarangan itu. Karena semua verifikasi dituangkan dalam data faktual yakni angka penilaian,” tukasnya.

Baik Komarudin dan Eka sama-sama sepakat penerapan verifikasi baru akan dilakukan pada tahun 2021. Untuk tahun ini baru akan dilakukan sosialisasi verifikasi dan tahap penilaian awal. (apw)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here