Home TANGERANG HUB APK Tak Sesuai Desain Tim Bakal Diturunkan

APK Tak Sesuai Desain Tim Bakal Diturunkan

0
SHARE
APK Tak Sesuai Desain Tim Bakal Diturunkan
RAKOR: Ketua Bawaslu Tangsel Moch Acep (tengah) memimpin rapat koordinasi dengan perwakilan tim pasangan calon dan KPU di salah satu rumah makan, kemarin. FOTO: Miladi Ahmad/Tangerang Ekspres

SERPONG-Badan Pengawas Pemilu Kota Tangerang Selatan melakukan koordinasi dengan Satpol PP kemudian Dinas Lingkungan Hidup dalam tahapan Kampanye Pilkada 2020. Koordinasi ini membahas mengenai penertiban Alat Peraga Sosialisasi (APS) dan Alat Peraga Kampanye (APK).

Ketua Bawaslu Kota Tangerang Selatan Muhamad Acep menjelaskan bahwa yang masih menjadi perhatian Bawaslu adalah Alat Peraga Sosialisasi yang saat ini masih terpajang di berbagai titik. Padahal saat ini Pilkada 2020 sudah masuk ke dalam tahapan kampanye.

”Sebenarnya kami sudah bersurat kepada pihak Satpol PP untuk melakukan penertiban sebelum tanggal 26 September kemarin. Namun, sepertinya belum semua ditertibkan,” ujar Acep.

Sesuai dengan PKPU 13 Tahun 2020, Acep menegaskan akan menurunkan APK yang tidak sesuai dengan desain yang sudah diberikan oleh tim kampanye kepada KPU. Desain itu nantinya akan menjadi standar penertiban APK.

”Kemudian, tidak boleh ada APK yang bersifat provokator. Jika ada yang menemukan APK provokatif bisa langsung ditertibkan,” ujar Acep dalam rakor bersamas Tantrib se-Kota Tangsel bersama SatpolPP dan DLH.

Menanggapi hal tersebut, Sekretaris Satpol PP Oki Rudianto menjelaskan bahwa timnya sudah melakukan penertiban. Namun karena jumlahnya yang sangat banyak sehingga membutuhan waktu lebih banyak untuk melakukan penertiban.

“Yang sudah kami lakukan penertiban itu di jalan Ciater, kemudian Jalan Pahlawan Seribu,” ujar Oki lalu menambahkan bahwa untuk melakukan penertiban di lapangan, timnya terkadang menemukan kesulitan salah satunya adalah billboard berbayar.

Dengan begitu dia juga mengimbau kepada seluruh tim kampanye untuk memasang APK pada billboard yang memiliki IMB. Karena jika tidak memiliki IMB, Satpol PP memiliki kewenangan untuk menertibkan.

Arahan lain juga disampaikan oleh Kasi Pemeliharaan Taman Koridor Jalan, Indah Cahya Irianti menjelaskan bahwa dari DLH sendiri adalah, baik APK atau APS tidak boleh dipasang di pohon menggunakan paku.

”Sebab jika itu dilakukan, maka akan merusak pertumbuhan pohon. Dan mampu menggangu usia pohon juga,” kata dia yang menambahkan bahwa pemasangan APK harus memerhatikan estetika keindangan lingkungan. (mol)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here