Home NASIONAL Tiket Pesawat Mahal, Pemudik Pilih Angkutan Darat dan Laut

Tiket Pesawat Mahal, Pemudik Pilih Angkutan Darat dan Laut

0
SHARE
MUDIK: Harga tiket pesawat terbang yang mahal membuat penumpang memilih moda transportasi darat dan laut untuk mudik.

JAKARTA-Musim mudik Lebaran semakin dekat. Tiket pesawat yang harganya selangit masih menjadi perbincangan khalayak. Diperkirakan jumlah penumpang pesawat akan turun pada musim Lebaran tahun ini. Untuk itu pemerintah perlu menyeriusi moda transportasi lain.

Pengamat transportasi Djoko Setijowarno mengungkapkan, soal tarif bukanlah urusan Kementerian Perhubungan (Kemenhub). Kementerian tersebut hanya menetapkan tarif batas atas dan bawah serta mengontrol keselamatan penerbangan.

”Maskapai menentukan harga berapa, itu rapat sendiri. Kalau swasta rapat antar dewan direksi, kalau pemerintah ya melibatkan Kementerian BUMN,” ujarnya kemarin (9/5).

Djoko mengungkapkan beban Kemenhub jangan ditambah. Apalagi menjelang masa angkutan Lebaran. Kemenhub yang dipimpin Budi Karya Sumadi itu memiliki kwajiban untuk mengontrol kelayakan moda transportasi. ”Jangan semua dibebankan Kemenhub,” ujarnya.

Dengan harga tiket pesawat yang melambung, Djoko berharap agar pemerintah mengupayakan transportasi lain. Dia memprediksi penumpang pesawat akan lebih sedikit. Diprediksi tahun ini hanya 1,4 juta orang pemudik. Sedangkan terbanyak adalah menggunakan bus dan angkutan pribadi. Pengguna bus diprediksi akan mencapai 4,5 juta dan mobil pribadi sebesar 4,3 juta pemudik. ”Kalau di Jawa ada Tol Trans Jawa, sedangkan di luar Jawa harus disiapkan kapal cepat,” tuturnya.

Salah satu layanan kapal laut saat musim angkutan lebaran dilakukan oleh PT. Pelayaran Nasional Indonesia (Persero). Perusahaan tersebut memprediksi akan terjadi kenaikan penumpang sebesar 3,5 persen dibanding realisasi tahun lalu. Pada 2018 jumlah penumpang PELNI mencapai 604.202, tahun ini diprediksi menjadi 625.599 penumpang.

Kepala Kesekretariatan Perusahaan PELNI Yahya Kuncoro mengatakan dalam empat bulan terakhir, penumpang PELNI meningkat dari 852.255 menjadi 1.172.143 pelanggan atau naik rata-rata 38 persen per bulan. ”PELNI belum dapat menambah armada, namun akan berusaha meningkatkan frekuensi dengan menambah pelayaran di beberapa ruas prioritas di daerah kantong-kantong penumpang selama Lebaran,” katanya kemarin.

Dalam angkutan Lebaran kali ini, PELNI membagi menjadi tiga wilayah pelayanan, yakni wilayah barat, tengah, dan timur. Pada Lebaran tahun ini, PELNI menyiapkan 26 kapal trayek nusantara dengan 83 pelabuhan singgah melayani 1.239 ruas dengan total kapasitas angkut 33.608 pax atau seat per hari. PELNI juga melayani 46 kapal trayek perintis menyinggahi 305 pelabuhan, 4.620 ruas dengan kapasitas 13.961 pax per hari. ”PELNI menyiapkan 26 kapal trayek nusantara dan 46 kapal trayek perintis yang terkonektivitas secara tersistem,” kata Yahya.

Sementara itu disektor perhubungan darat, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi mengatakan puncak arus mudik diprediksi jatuh pada Jumat 31 Mei atau H-5. Sedangkan puncak arus balik diprediksi akan jatuh pada Minggu, 9 Juni atau H+3. Dia memprediksi mobil pribadi akan lewat tol trans Jawa.
Dia menjelaskan beberapa langkah yang akan ditempuh dalam rangka manajemen rekayasa lalu lintas di jalan nasional. Misalnya saja pengalihan arus lalu lintas dari jalur utama ke jalan-jalan alternatif, sistem satu arah, dan pembatasan lokasi-lokasi putar arah. (lyn)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here